Kebebasan Berpendapat di Media Sosial Ada Batasnya

Ilustrasi Media Sosial (Istimewa)

Ilustrasi Media Sosial (Istimewa)

Kebebasan Berpendapat di Media Sosial Ada Batasnya
Jakarta | kreasidutadamai
Pengamat Komunikasi Massa, Agus Sudibyo berpendapat belakangan ini masyarakat dihadapkan pada keadaan di mana media sosial secara serampangan digunakan sekelompok orang untuk menghakimi atau menistakan pihak lain.

“Kita juga dihadapkan kepada fenomena penggunaan media sosial sebagai sarana untuk memamerkan sikap acuh tak acuh, kemarahan dan kebencian terhadap kelompok tertentu,” kata Agus dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Jumat (4/11).

Menurut Agus media sosial memang merupakan sarana untuk mewujudkan kebebasan berpendapat dan kebebasan berekspresi. Namun perlu ditegaskan bahwa kebebasan berpendapat atau kebebasan berekspresi melalui media mana pun tidak pernah sebebas-bebasnya tanpa batas dan etika.

“Kebebasan berpendapat dibatasi oleh hak-hak orang lain untuk diperlakukan secara layak dan adil, hak-hak setiap orang untuk mendapati ruang publik yang beradab dan menyejukkan,” kata Agus .

Dikatakan Agus, ruang publik ada milik semua orang, oleh karena itu siapa pun yang berbicara di ruang publik harus memiliki kedewasaan, sikap bertanggung-jawab dan mampu berempati kepada orang lain.

“Kebebasan berpendapat yang tanpa etika dan sikap hormat kepada orang lain akan melahirkan anarkhi,” ujarnya.

Oleh karena itu, menurut Agus, sangat penting untuk mengingatkan kepada semua pihak, khususnya unsur-unsur politik untuk tidak menggunakan media sosial maupun media massa sebagai sarana untuk menebarkan sikap permusuhan, kebencian, sikap acuh-tak-acuh yang berdimensi politik, agama, etnis maupun golongan.

“Media sosial dan media massa harus ditempatkan sebagai sarana untuk berbagi dan mewujudkan empati sosial,” katanya

Respond For " Kebebasan Berpendapat di Media Sosial Ada Batasnya "

Tinggalkan Balasan